Wednesday, 13 July 2016

Optimisme untuk Keberagamaan Autentik


Judul buku: Agama-Agama Manusia: Edisi Bergambar
Penulis: Huston Smith
Penerbit: Serambi, Jakarta
Cetakan: Pertama, Desember 2015
Tebal: 434 halaman
ISBN: 978-602-290-053-5


Saat ilmu dan teknologi mencapai kemajuannya yang cukup berarti, sebagian manusia merasa seolah-olah tidak membutuhkan hal lainnya lagi untuk menjalani kehidupan sehari-hari. Apakah agama termasuk yang akan tersingkir di zaman yang terus bergerak semakin cepat ini?

Huston Smith, pengajar studi agama di University of California, Berkeley, melalui buku ini hendak mengatakan bahwa agama masih akan bermakna bagi umat manusia. Buku yang versi awalnya terbit tahun 1958 dengan judul The Religions of Man ini mencoba memberikan uraian tentang nilai-nilai pokok yang diajarkan dalam agama-agama dunia yang kemudian menjadi sumber rujukan, pemandu, sekaligus pengilham berbagai bentuk perubahan.

Smith cukup jeli untuk menggali sisi khusus dari agama-agama dunia. Smith tidak hendak membuat sejarah ringkas yang sifatnya lengkap tentang agama-agama dunia. Dia juga tidak bermaksud membuat uraian tentang perbandingan agama. Untuk memberikan pemahaman kepada pembaca tentang makna penting agama bagi manusia, Smith memilih untuk menjelaskan apa yang disebutnya “agama yang hadir” atau “agama yang hidup”.

Agama yang hidup inilah yang menggerakkan individu dan kelompok pada sebuah petulangan batin yang sunyi tapi dapat memancarkan energi positif ke dalam kehidupan. Inilah bentuk keberagamaan yang autentik. Dalam perjalanan sejarah, kita menemukan bahwa model keberagamaan yang sejati ini melahirkan tokoh-tokoh perubahan yang sangat dihormati, seperti Konfusius dan Laotze, Buddha, Yesus, Muhammad, dan yang lainnya (hlm. 18).

Buku ini menguraikan sejarah dan nilai-nilai atau ajaran dasar tujuh agama besar dunia, yakni Hinduisme, Buddhisme, Konfusianisme, Taoisme, Islam, Yahudi, dan Kristen, ditambah dengan uraian tentang agama-agama purba. Patut sedikit disayangkan bahwa Smith tidak memberikan penjelasan khusus dalam buku ini tentang pemilihan agama-agama yang dibahas serta urutan pembahasannya.

Pada dasarnya agama adalah jalan manusia untuk memahami hal-hal mendasar dalam hidupnya, seperti tujuan hidup, jalan kebahagiaan, atau makna kematian. Jalan itu ditempuh dalam kerangka spiritualitas, yakni dengan memberi tempat khusus yang luas bagi dunia batin manusia. Agama juga mengusung misi kemanusiaan, yakni mencita-citakan kehidupan yang lebih beradab dan manusiawi.

Sebagai sumber spiritualitas dan etos sosial, agama-agama besar telah memberi warna dan sumbangan berharga pada perkembangan peradaban, seperti sumbangan Hinduisme bagi India pada khususnya dan Buddhisme pada China dan Jepang. Selain itu, Konfusianisme dalam uraian Smith juga tampak berperan penting bagi tumbuhnya etos ekonomi di kawasan Asia Timur hingga saat ini (hlm. 211).

Spiritualitas yang dibawa agama kerap juga memperlihatkan sisi revolusionernya, seperti saat Nabi Muhammad mulai mendakwahkan Islam di Arabia. Menurut Smith, monoteisme yang diajarkan Muhammad mengusik keyakinan politeistis masyarakat Arab yang memberi keuntungan ekonomi bagi penduduk Mekah. Selain itu, ajaran moral Islam juga sangat kritis dalam memandang praktik tidak adil yang berlangsung pada kehidupan sosial waktu itu (hlm. 260).

Islam, seperti agama lainnya, juga menyentuh dimensi yang luas dalam kehidupan, seperti dorongan dan kontribusinya bagi perkembangan tradisi ilmiah, praktik spiritual dalam gerakan kaum sufi, dan sebagainya. Meski begitu, dimensi yang luas itu bersumber dari dua tuntunan dasar yang bersifat spiritual: bahwa manusia harus bersyukur atas rahmat Allah yang tak berhingga dan bahwa ia harus tunduk dan menyerahkan diri pada Allah. Mereka yang tidak bersyukur itu disebut kafir, seperti juga halnya orang-orang yang mengedepankan egoisme atau keangkuhan diri mereka.

Agama Kristen membawa pesan spiritual yang kurang lebih senada. Dalam pandangan Smith, Kristen berpijak pada kekaguman bahwa kasih sayang Tuhan kepada manusia sungguh amat luar biasa. Tuhan mencintai manusia secara mutlak, tanpa menimbang fakta-fakta tertentu yang terkait kepantasannya untuk dicintai, bahkan termasuk mencintai mereka yang tidak beriman pada-Nya. Terilhami oleh ketulusan Tuhan dalam mencintai makhluk, doktrin cinta dan kasih inilah yang dijadikan pijakan dan dikembangkan oleh Kristen (hlm. 367).

Pilihan Smith untuk hanya menampilkan nilai-nilai kebajikan agama atau praktik agama yang hidup dan mengabaikan fakta sejarah terkait konflik dan pertumpahan darah berbasis agama dapat dilihat sebagai kekurangan sekaligus kelebihan buku ini. Memang Smith bisa dilihat memandang agama secara parsial. Namun demikian, dengan menggali nilai-nilai kebijaksanaan dan kontribusi praktik keagamaan yang tulus, Smith dalam buku ini tampak sedang menyuarakan optimisme bahwa agama masih akan dibutuhkan dan bermakna bagi umat manusia. Sejauh ini, setelah sekian lama manusia dimanjakan dengan ilmu dan teknologi, terbukti bahwa keduanya tidak dapat memuaskan manusia untuk meraih dan menapaki jalan kebahagiaan sejati. Keberagamaan yang autentik, atau agama yang hidup, sebagaimana menjadi perspektif utama seluruh uraian dalam buku ini, memuat banyak pesan kebijaksanaan yang dapat menjawab dahaga manusia pada kebahagiaan itu, baik yang sifatnya personal maupun juga sosial.

Dalam kaitannya dengan optimisme ini, di akhir buku ini Smith menegaskan pentingnya upaya saling memahami dan saling menghormati yang dibangun dengan kehendak untuk saling mendengar. Optimisme Smith pada agama-agama dunia mengandaikan sikap saling menghormati ini. Suara bijak agama yang sarat dengan pesan kemanusiaan akan terancam bila sikap menghormati ini diabaikan.

Buku yang versi awalnya bersifat akademik dan terjual lebih dari dua juta kopi ini dikemas ulang secara cukup populer oleh Smith dengan membuatnya lebih ringkas dan dilengkapi dengan banyak gambar ekspresi seni manusia yang terilhami dari praktik-praktik keberagamaan. Pengemasan gaya tutur yang mudah dicerna pada buku yang versi bahasa Inggrisnya terbit tahun 1995 ini tampaknya dipilih Smith agar buku ini dapat menjangkau pembaca yang lebih luas karena memang buku ini membawa pesan yang sangat penting untuk para pemeluk agama di seluruh dunia. Buku ini sangatlah penting untuk dibaca terutama oleh kita sebagai umat beragama agar kita dapat senantiasa berupaya mempraktikkan bentuk “agama yang hidup” sehingga agama dapat benar-benar melahirkan kesejukan, kebijaksanaan, dan kedamaian.


Versi pendek tulisan ini dimuat di Koran Jakarta, 13 Juli 2016.


1 komentar:

Unknown said...

Where to Bet on Sports To Bet On Sports In Illinois
The best sports https://septcasino.com/review/merit-casino/ bet types and bonuses available in Illinois. The most common sports betting options https://sol.edu.kg/ available. Bet 스포츠 토토 사이트 $20, 토토 사이트 Win ventureberg.com/ $150, Win $100 or