Saturday, 10 February 2018

Kata Baku dan Selingkung


“Otentik” atau “autentik”? “Sekedar” atau “sekadar”? “Nopember” atau “november”? “Shalat” atau “salat”? Di manakah di antara kedua kata-kata tersebut yang merupakan kata baku? Yang disebut pertama atau yang kedua?

Ketika tulisan saya hari Ahad 21 Januari 2018 dimuat di Jawa Pos di rubrik Buku, saya lihat redaktur Jawa Pos mengubah kata “autentik” dalam tulisan saya menjadi “otentik”. Saya menemukan pengubahan itu dengan mudah karena saya menggunakan kata itu pada bagian judul. Tentu saja pengubahan tidak hanya dilakukan pada judul tulisan saya. Kata “autentik” dalam tubuh tulisan juga diganti dengan kata “otentik”.

Perbedaan penulisan beberapa kata sebagaimana disebutkan di atas ada yang merupakan kata baku dan tidak baku. Ada juga yang perbedaannya lebih karena pilihan lingkungan atau lembaga tertentu.

Kata “otentik”, “sekedar”, “nopember”, “shalat”, bisa kita temukan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI). Namun demikian, dalam KBBI, kata-kata tersebut disebutkan sebagai bentuk tidak baku.

Meski kata-kata tersebut oleh KBBI disebut sebagai bentuk tidak baku, ada lembaga atau lingkungan tertentu yang secara sadar tetap memilih menggunakan kata-kata tidak baku tersebut. Begitulah. Memang ada orang atau lembaga yang mengikuti sepenuhnya pada standar KBBI. Namun ada pula orang atau lembaga yang memilih berbeda untuk kasus tertentu.

Saya lihat di situlah posisi Jawa Pos yang mengubah kata “autentik” dengan “otentik” pada tulisan saya. Gaya selingkung seperti yang dilakukan Jawa Pos biasanya sudah melewati proses internal berupa kesepakatan dan sosialisasi kepada unsur-unsur internal: bahwa ada kata-kata tertentu yang dipilih untuk tidak mengikuti standar baku KBBI.

Pilihan untuk tidak mengikuti kata baku KBBI tersebut bisa saja dibuat dengan alasan “ilmiah”. Tapi mungkin ada juga orang yang hanya berdasarkan pada sekadar alasan yang lebih bersifat subjektif. Saya, misalnya, sampai saat ini masih merasa kurang nyaman untuk menulis kata “Alquran”, “shalat”, “selawat”, dalam tulisan-tulisan saya sebagaimana standar KBBI. Sebagai muslim yang sehari-hari juga hidup di lembaga dan lingkungan keilmuan muslim, lidah saya terasa kurang nyaman untuk mengikuti lafal penulisan ala KBBI untuk kata-kata tersebut.

Saya bukan ahli bahasa. Tapi tentu saja boleh-boleh saja saya punya pilihan. Namun begitu, saat tulisan saya harus tampil di tempat yang memiliki standar yang berbeda dengan pilihan saya, saya biasa saja dan menghormati pilihan mereka.

Demikian.


Read More..